Mon. Jun 14th, 2021

Masjid Al Makmur Tanah Abang – Tanah Abang, masih ada yang tidak tahu ..? Kewujudan Pusat Pertumbuhan dan ritel terbesar di Asia Tenggara sekurang-kurangnya pernah mendengar dan perasaan Indonesia yang cukup tahu. Masjid yang dinamakan tanah Masjid Jami ‘Al-Makmur bukanlah dari sejarah penubuhan masjid lama ini di tanah Abang.
Sejarah Masjid Al-Makmur – Tanah Abang

Mataram adalah orang yang memberikan perkembangan tradisi Islam melalui mereka yang datang ke Batavia. Melalui perang, seorang bangsawan diperhatikan bahawa KH. Muhammad Asyuro keturunan Mataram. Sebagai kediamannya kemudian Muhammad Asyuro memilih di tanah Abang.

Pada tahun 1704, Mushola 12×8 Meter dibina oleh KH. Muhammad Asyura di tanah abang ini. Anak dari KH. Muhammad Asyuro memanjangkan khotbahnya sehingga kemasukan Keam 20. KH. Abdul Somad Ayuro dan KH. Abdul Murod Ayuro adalah anak lelaki KH. Muhammad Asyuro dan pada masa yang sama penerus da’wahnya.

Pasaran Sabtu dibuka setiap hari Sabtu ini adalah pasaran pasaran dari pasaran Senen. Pengasas dari pasaran Sabtu ini adalah tuan tanah Belanda Yustinus Vink. Masih pasaran Sabtu ini selepas Langar KH. Muhammad Asyuro berjumlah 31 pada 20 Agustus 1735. Sehingga pembangunan tanah dicetuskan dengan pasaran ini.

Pembangunan besar-besaran

Pada tahun 1915, ukuran masjid telah ditukar kepada 44m x 28m dituduh bilangan pembangunan penduduk di daerah yang semakin meningkat. Habib Abu Bakar bin Muhammad bin Abdurrahman Al-Habsyi, yang mengambil orang-orang di tanah penatua Arab, adalah inisiatif untuk mengubah masjid. Wakaf Land of 1.142 m2 dari Habib Abu Bakar dan yang direka oleh

Arsitek yang berasal dari Belanda untuk dinamakan Al-Makmur.

Anak yatim Piaatu Diaseil Aitam yang berada di jalan yang sama diasaskan oleh Habib Abu Bakar Al-Habsyi. Habib Al – Habsyi menanggung semua pembangunan masjid ini sebanyak 3 35.000. Tiga umat Islam dan keturunan Arab adalah badan Yayasan Misi Yayasan Yayasan Misi Tahun Al-Manser tahun 1914 selalu dijumpai di dalamnya.

Kawasan 252 m2 Masjid Northward telah ditetapkan pada tahun 1932. Pada tahun 1952, 252 m2 di belakang masjid itu kemudiannya ditambah sebidang tanah Wakaf dari Salim bin Muhammada bin Thalib. Sehingga 2.175 m2 jumlah kawasan Masjid Al Makmur. Di Masjid Al-Makmur dari keturunan Arab keturunan Arab sebelum dikebumikan di kubur Wakaf (kini menjadi Rusun Tanah Abang).
Apabila Sholat Dzuhur dan Sholat Ashar pembeli dan peniaga menyembah di masjid lama ini.

Seni Bina Tanah Masjid Al-makmur

Kenderaan dari masjid ini menyerupai sebuah masjid yang mempunyai seni bina di Timur Tengah. Dari pelbagai arah adalah kubah utama kubah utama dari Masjid Al-Makmur. Di dalam masjid, ia terasa seperti klasik, nilai sejarah yang tinggi dilihat dalam bentuk tingkap dan bandar yang mempunyai gaya abad ke-17.

Bangunan bumbung dua menara berbentuk kubah adalah di tiga pintu masuk masjid. Masjid yang bangunannya menyerupai masjid di Timur Tengah mempunyai kubah hijau yang dapat dilihat dari pelbagai arah. Keunikan bentuk yang ada di Masjid Al – Makmur tidak dapat ditemui di masjid – Masjid di Indonesia seperti dalam unsur-unsur bangunan dan kubahnya.

Bentuk kubah ini adalah puncak seperti topi uskup atau canola dan bahagian bawah mempunyai persegi panjang yang mengecut. Seperti di masjid-masjid lain kubah berbentuk bawang yang melanda kubah utama Masjid Al Makmur. Didalamnya ada jam digital masjid. Dua menara tinggi yang melayang di pintu masuk utama (IWAN) adalah bentuk masjid seni bina yang terdapat di Asia Barat.
Pada tahun 1996, pensijilan yang disahkan kesedaran diperolehi oleh Masjid Al Makmur. Masjid Al Makmur boleh menampung sejumlah 5.400 jemaah haji dan terdapat 3 makam yang sering dikunjungi oleh ramai rakyat suci.

By Drajad